Merawat Cinta Seperti Tanaman

Ada yang bilang bahwa cinta itu ibarat tanaman yang harus dijaga dan dirawat serta dipelihara agar tetap hidup, tumbuh dan berbunga.
Memang ada kesamaan dari sudut pandang tertentu namun berbeda dalam hal pemeliharaannya.
Tanaman dipelihara dengan cara menyirami, membersihkan dan memberi pupuk. Terkadang ada hama pengganggu yang harus dibasmi dengan obat tanaman khusus, sebab jika tidak, daunnya akan dimakan hama dan menyebabkannya sulit berbunga atau berbuah.
Cinta dalam keluarga, antara suami dan istri, tentu tidak sama dengan tanaman, dalam merawatnya. Ada satu hal yang diperlukan dan itu sudah cukup yaitu “Kasih”. Bila kasih ada dalam rumah tangga maka cinta akan terjaga. Kasih itu rela berkorban dan tidak menuntut, kasih itu memberi dan mengampuni kesalahan.
Tentu yang dimaksud dengan kasih disini adalah kasih Agape, kasih Ilahi, kasih yang tak bersyarat, unconditional love, bukan kasih eros, storge atau fileo yang terbatas.
Bagaimana agar kita dapat memiliki kasih agape? Mintalah kepada Tuhan Yesus. Sebenarnya salah satu ciri orang yang lahir baru adalah kasih. Jika kita yang berdosa ini sudah diampuni dan dikasihi Tuhan, maka kita pun harus mengampuni dan mengasihi orang lain.
“Tetapi yang terutama: kasihilah sungguh-sungguh seorang akan yang lain, sebab kasih menutupi banyak sekali dosa.” (1 Petrus 4:8)

One thought on “Merawat Cinta Seperti Tanaman”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *