Malu Mengakui Yesus = Ditolak di Surga

Dalam Matius 10:32-33 tertulis demikian:
“Setiap orang yang mengakui Aku di depan manusia, Aku juga akan mengakuinya di depan Bapa-Ku yang di sorga. Tetapi barangsiapa menyangkal Aku di depan manusia, Aku juga akan menyangkalnya di depan Bapa-Ku yang di sorga.”
Pengakuan iman kita kepada Tuhan Yesus di hadapan manusia merupakan hal yang penting. Ini bukanlah suatu yang harus disembunyikan, apabila ada yang menanyakan kepada kita.
Dalam berbagai peristiwa kekerasan dan aniaya, seringkali orang-orang Kristen ditantang untuk menyangkal Tuhan Yesus, namun sejarah mencatat bahwa mulai dari jaman rasul-rasul, dan berlanjut ke Roma,dimana orang-orang Kristen dijadikan mangsa binatang-binatang buas di Colloseum, hingga saat ini, orang-orang yang sungguh-sungguh mengenal dan percaya Tuhan Yesus, tidak akan pernah menyangkali iman mereka kepada Tuhan Yesus Kristus.
Bagaimana dengan saudara? Apakah saudara juga berbuat demikian? Di tempat dimana kita berada, apakah itu di sekolah, kampus, di tempat kerja, dan dimanapun, apakah kita menunjukkan identitas kita sebagai orang yang percaya Tuhan Yesus?
Ataukah kita menutup mulut dan membuat kamuflase untuk menyamarkan identitas kita sehingga orang-orang lain tidak tahu bahwa kita adalah orang yang percaya Tuhan Yesus?
Saudara yang dikasihi Tuhan, kita pasti sadar, di area mana saja kita sudah tidak setia dalam hal pengakuan kepada Yesus. Jerat dosa dan kesenangan dunia, perasaan malu dan terintimidasi dengan keadaan atau lingkungan, mungkin membuat kita malu mengakui bahwa kita percaya Yesus. Tapi, ingatlah, dan berhati-hatilah, jangan sampai hal itu membuat kita tidak diakui oleh Tuhan Yesus di hadapan Bapa dan malaikat-malaikat-Nya di sorga. Jika kita tidak diakui oleh Yesus itu sama saja artinya dengan ditolak di sorga.
Dengarkanlah dan jadilah bijak. Kalau kita mau taat dan setia, Roh Kudus akan memberikan kepada kita kekuatan untuk selalu berada dalam rel atau jalur kehendak Allah yang indah dan sempurna.
Tuhan Yesus memberkati saudara senantiasa!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *