Memperhatikan Yatim Piatu dan Janda-Janda

ImageIbadah yang murni dan yang tak bercacat di hadapan Allah, Bapa kita, ialah mengunjungi yatim piatu dan janda-janda dalam kesusahan mereka, dan menjaga supaya dirinya sendiri tidak dicemarkan oleh dunia. Yakobus 1:27

Dari ayat di atas, Yakobus berbicara mengenai ibadah yang murni dan tak bercacat di hadapan Allah Bapa.  Sesungguhnya ibadah itu merupakan suatu bentuk kepedulian dan kasih kita kepada Tuhan.  Kita sering mengenal ibadah sebagai sebuah kegiatan seremonial liturgis di dalam sebuah gedung gereja atau pelayanan.  Memang benar itu adalah termasuk ibadah, dan kita harus melakukannya dengan sungguh-sungguh.  Sebab dalam Ibrani 10:25  tertulis: “Janganlah kita menjauhkan diri dari pertemuan-pertemuan ibadah kita, seperti dibiasakan oleh beberapa orang, tetapi marilah kita saling menasihati, dan semakin giat melakukannya menjelang hari Tuhan yang mendekat.”  

Namun ibadah itu harus komplit, bukan sekedar rutinitas mingguan kita ke gereja lalu kita merasa puas dan bangga karena kita sudah beribadah.  Jika kita tidak memperhatikan sesama kita yang menderita maka ibadah kita tidaklah lengkap.  

Yakobus mengingatkan kita untuk memperhatikan anak-anak yatim piatu dan janda-janda yang benar-benar dalam kesusahan.  Kesusahan ini bisa terdiri dari dua aspek yaitu, kesusahan lahiriah dan kesusahan batiniah.  

Kesusahan lahiriah berarti kesusahan dalam pemenuhan kebutuhan hidup, dengan kata lain, miskin dan kekurangan, sehingga untuk mengatasi hal ini, kita harus memberikan segala daya upaya kita untuk membantu mereka agar tercukupi kebutuhan hidupnya secara materi yang mendasar, yakni makanan minuman, pakaian serta tempat tinggal.

Kesusahan batiniah mencakup kesulitan dalam jiwa seperti pikiran yang stress, tertekan, sehingga diperlukan konseling atau bimbingan secara rohani agar mereka dapat bertumbuh dalam pengenalan yang benar akan Tuhan serta teguh dalam iman.

yatim piatu dan janda-janda yang dimaksud disini harus dilayani berdasarkan kasih Kristus, namun ingat bahwa satu hal yang harus diperhatikan adalah terdapat pada bagian akhir dari ayat tersebut yakni: “menjaga supaya dirinya sendiri tidak dicemarkan oleh dunia”.  
Melakukan pelayanan kepada yatim piatu dan janda harus disertai tindakan untuk menjaga diri kita sendiri supaya tidak dicemarkan oleh dunia, tidak melakukan dosa dan pelanggaran kepada Tuhan. 

1 Timotius 5:3 berkata: “Hormatilah janda-janda yang benar-benar janda.”  Apakah maksud dari ayat ini? Berarti ada janda yang bukan janda? Maksudnya ialah bahwa ada syarat seseorang disebut benar-benar janda. Salah satu syarat dituliskan demikian dalam 1 Timotius 5:9 yaitu : “Yang didaftarkan sebagai janda, hanyalah mereka yang tidak kurang dari enam puluh tahun, yang hanya satu kali bersuami”

Jadi jangan beralasan yang macam-macam untuk mengunjungi janda yang berusia muda, apalagi yang mengunjungi adalah seorang laki-laki, meskipun seorang hamba Tuhan, sangat tidak dianjurkan untuk mengunjungi apalagi seorang diri.  Itu sebabnya dituliskan agar menjaga dirinya supaya tidak dicemarkan dunia.  Sebab ada yang melakukan pelayanan kepada janda muda, pada akhirnya adalah terjadi perzinahan yang dibenci oleh Allah yang Maha Kudus.

Penjelasan lain akan diberikan pada kesempatan yang berikutnya, namun inti dari renungan hari ini ialah, lakukanlah pelayanan kepada orang-orang yang membutuhkan, seperti yatim piatu dan janda yang berkekurangan, sebab itu merupakan ibadah yang murni di hadapan Allah.  

Tuhan Yesus memberkati saudara! Amin.

Tuhan Yesus Berkuasa Mengampuni Dosa

forgiven-jesus20forgivesSesudah itu naiklah Yesus ke dalam perahu lalu menyeberang. Kemudian sampailah Ia ke kota-Nya sendiri.
Maka dibawa oranglah kepada-Nya seorang lumpuh yang terbaring di tempat tidurnya. Ketika Yesus melihat iman mereka, berkatalah Ia kepada orang lumpuh itu: “Percayalah, hai anak-Ku, dosamu sudah diampuni.”

Maka berkatalah beberapa orang ahli Taurat dalam hatinya: “Ia menghujat Allah.”
Tetapi Yesus mengetahui pikiran mereka, lalu berkata: “Mengapa kamu memikirkan hal-hal yang jahat di dalam hatimu?
Manakah lebih mudah, mengatakan: Dosamu sudah diampuni, atau mengatakan: Bangunlah dan berjalanlah?
Tetapi supaya kamu tahu, bahwa di dunia ini Anak Manusia berkuasa mengampuni dosa” — lalu berkatalah Ia kepada orang lumpuh itu —: “Bangunlah, angkatlah tempat tidurmu dan pulanglah ke rumahmu!”
Dan orang itupun bangun lalu pulang.

(Matius 9:1-7)

Kisah ini menunjukkan suatu kuasa yang dimiliki oleh Tuhan Yesus, yaitu Mengampuni Dosa.
Perhatikan disini bahwa ketika Tuhan Yesus mengampuni dosa orang yang lumpuh itu, beberapa ahli Taurat berkata bahwa Yesus menghujat Allah.  Mengapa dikatakan bahwa Yesus menghujat Allah? Karena dengan mengatakan demikian, yaitu bahwa “dosamu sudah diampuni”, sama artinya dengan hendak mengatakan bahwa diri-Nya (Yesus) adalah Allah, dan itu merupakan suatu penghujatan kepada Allah.
Menyamakan atau menyetarakan diri dengan Allah merupakan penghujatan kepada Allah. Ahli Taurat dan segenap Israel mengetahui bahwa hanya Allah yang dapat mengampuni dosa, ya hanya Allah saja.  Dengan demikian, seorang manusia yang berkata bahwa ia dapat mengampuni dosa orang adalah suatu penghinaan dan penghujatan kepada Allah.
Hal ini berbeda dengan bila kita mengampuni orang yang berbuat salah kepada kita. Kita bisa berkata kepada orang yang berbuat salah kepada kita bahwa dosanya sudah kita ampuni, tapi tentu dosa yang ada hubungannya dengan pribadi kita, yaitu yang merugikan atau menginjak-injak hak kita.

Pengampunan yang Yesus berikan kepada orang lumpuh itu tidak sama dengan pengampunan (pemberian maaf) dari seseorang kepada orang yang berbuat salah kepadanya.  Pengampunan yang Yesus berikan jelas sekali merupakan pengampunan dari Allah sendiri. Inilah yang memicu kemarahan para ahli Taurat, karena dalam pandangan mereka, Yesus adalah manusia, dan manusia tidak dapat mengampuni dosa. 

Tuhan Yesus membuktikan bahwa Dia berkuasa mengampuni dosa dan untuk memperkokoh hal tersebut, ia menyembuhkan orang lumpuh itu.

Melalui kisah ini, salah satu ciri ke-Allahan dari Yesus Kristus nampak yaitu:
“Berkuasa Mengampuni Dosa”

Dan jelas, Yesus Kristus adalah Allah.

“Aku datang dari Bapa dan Aku datang ke dalam dunia; Aku meninggalkan dunia pula dan pergi kepada Bapa.” (Yoh. 16:28)
“Aku dan Bapa adalah satu.”  (Yoh 10:30)

Percayalah Kepada Tuhan Dengan Segenap Hati

Image

Percayalah kepada Tuhan dengan segenap hatimu dan jangan bersandar kepada pengertianmu sendiri.

Percaya kepada Tuhan seringkali bertentangan dengan pengertian kita.
Pikiran atau pengertian diri sendiri banyak kali dipengaruhi oleh situasi dan emosi, seringkali dipengaruhi oleh kekuatiran dan ketakutan serta hawa nafsu, itu sebabnya kita tidak dapat dan tidak boleh mengandalkan pengertian diri sendiri sebab bisa membawa kita  kepada keputusan dan tindakan yang salah bahkan menjerumuskan kedalam masalah yang runyam.

Sungguh berbahagia bila kita mempercayai Allah dengan segenap hati kita, mempercayakan seluruh hidup kita kepada-Nya tanpa harus mempertanyakan ini dan itu, tetapi sungguh-sungguh berserah dan berjalan dalam pimpinan Roh Kudus.Apa yang sedang saudara hadapi saat ini? Apakah itu membuat saudara harus memilih dari beberapa alternatif?  Ambillah keputusan yang sesuai dengan kehendak Firman Tuhan bagi hidup saudara.  Bertindaklah berdasarkan Firman Tuhan, bukan berdasarkan pikiran dan pengertianmu sendiri. Andalkan dan percayakan hidup kita kepada Dia, pemelihara kita. 

“Percayalah kepada TUHAN dengan segenap hatimu, dan janganlah bersandar kepada pengertianmu sendiri.” (Amsal 3:5)


 

Apa Dampak Iman Kita?

    Kita sering tidak menyadari bahwa iman kita pada umumnya adalah iman yang dangkal.  Buktinya? Kita seringkali berpikir bahwa iman kita harus berdampak secara lahiriah.  Misalnya, kalau kita rajin beribadah, maka dampaknya ekonomi kita harus meningkat.

     Apakah dengan meningkatkan iman kita, maka kita berhak menuntut kepada Allah atas hal-hal yang kita inginkan?  Apakah bila kita sudah beribadah dengan rajin, kita berhak menuntut kepada Allah untuk kesuksesan, keberhasilan, dan kebanggaan pribadi?
     Bayangkanlah anak kita sendiri, dia rajin mencuci piring dan menyapu lantai, lalu sesudah itu dia berkata: “Mana hadiah dari papa dan mama atas kerajinanku mencuci piring dan menyapu lantai? Ayo berikan, kalau tidak aku tidak mau lagi melakukannya!”

     Apakah hubungan anak dengan orangtuanya didasarkan pada pamrih? Bukankah itu semata-mata berdasarkan kasih?  Demikianlah hubungan kita dengan Bapa di sorga.  Kita rajin beribadah bukan karena berharap pamrih dari Allah, tetapi karena kasih kita kepada Dia.  Kita beriman bukan supaya keinginan lahiriah kita tercapai, tetapi supaya rancangan Allah tercapai dalam hidup kita.

     Berhentilah memikirkan dan mengkuatirkan hal-hal lahiriah, sebab fokus kita adalah mencari Kerajaan Allah dan kebenarannya, yang lain-lain pasti akan Tuhan tambahkan dalam hidup kita.
     Perhatikan ayat dalam Ibrani 11:27, “Karena iman maka ia telah meninggalkan Mesir dengan tidak takut akan murka raja. Ia bertahan sama seperti ia melihat apa yang tidak kelihatan.”
Dalam ayat tersebut disebutkan bahwa Musa meninggalkan Mesir karena imannya kepada Allah.  Dari ayat ini nampak jelas bahwa dampak dari iman Musa adalah dia tidak kompromi dengan ketidakbenaran.  Kemewahan Istana Mesir bukanlah merupakan kehendak Tuhan bagi Musa, tetapi ia dipilih untuk membebaskan umat Israel.  Panggilan Ilahi itu lebih berharga, pelayanan dan ibadah merupakan hal yang utama. 

      Dampak dari peningkatan iman kita seharusnya nampak dalam kehidupan kita sehari-hari, pikiran, tutur kata dan sikap perbuatan kita, berubah dari hari ke hari menjadi semakin berkenan kepada Allah. Dampak dari peningkatan iman itu pula, membuat kita selalu bersukacita, dan damai sejahtera, serta tidak kompromi dengan dosa meskipun dosa itu begitu menarik kelihatannya. 

     Dampak dari peningkatan iman kita ialah tidak korupsi, tidak berani menipu, tidak berkata jahat tentang orang lain, berani berkata tidak terhadap kejahatan apapun,  selalu melimpah dalam kasih persaudaraan.  Dampak dari peningkatan iman akan membuat komunitas gereja menjadi indah karena saling mengasihi satu sama lain.  Jadilah orang Kristen yang berdampak kepada lingkungan sekitar karena iman yang teguh.
     Tuhan Yesus memberkati!

Apakah Tuhan Melarang Injil Diberitakan Di Asia, Termasuk Indonesia?

map13
Peta Perjalanan Penginjilan Rasul Paulus

Pertanyaan di atas banyak dilontarkan oleh orang-orang yang meragukan ke-Tuhanan Yesus dan tujuannya datang ke dunia.  Dengan menyatakan bahwa Yesus melarang Injil disebarkan di Asia, akan mengandung arti bahwa tujuan keselamatan oleh Yesus Kristus tidak berlaku universal.  Apa dasar ayat yang mereka ambil? Ternyata dari Kisah Para Rasul 16:6-7 yang mana tertulis:

“Mereka melintasi tanah Frigia dan tanah Galatia, karena Roh Kudus mencegah mereka untuk memberitakan Injil di Asia.
Dan setibanya di Misia mereka mencoba masuk ke daerah Bitinia, tetapi Roh Yesus tidak mengizinkan mereka.”

Peristiwa ini terjadi dalam perjalanan penginjilan yang dilakukan oleh rasul Paulus.  Namun, ayat ini tidak berarti bahwa Tuhan tidak menghendaki agar Injil diberitakan di Asia secara absolut, sebab ini merupakan peristiwa khusus yang dialami oleh rasul Paulus, untuk suatu waktu.  Sebab rasul-rasul harus bekerja dan melayani sesuai dengan pimpinan dari Roh Kudus sendiri.

Kita harus membaca ayat-ayat lain yang sangat jelas menyebutkan bahwa rancangan keselamatan itu adalah bagi segala bangsa di dunia.
Dalam Matius 28:19-20 tertulis Amanat Agung Tuhan Yesus yang memerintahkan para murid:
“Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu. Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman.”

Bila kita membaca ayat-ayat Alkitab yang lainnya, maka mengertilah kita bahwa Injil itu adalah untuk segala bangsa, termasuk Asia dan termasuk Indonesia di dalamnya.
Dalam Lukas 13:29, Tuhan Yesus berkata: “Dan orang akan datang dari Timur dan Barat dan dari Utara dan Selatan dan mereka akan duduk makan di dalam Kerajaan Allah.”
Apakah yang dimaksud orang yang akan datang dari Timur dan Barat dan dari Utara dan Selatan? Jelas artinya ialah segala bangsa.

Dan lagi, di dalam Matius 24:14, Tuhan Yesus berkata:
“Dan Injil Kerajaan ini akan diberitakan di seluruh dunia menjadi kesaksian bagi semua bangsa, sesudah itu barulah tiba kesudahannya.”

Jadi, mengapa Tuhan melarang Paulus waktu itu?  Jawabannya ialah ada waktu yang Tuhan sudah tentukan, dan bukan hanya Paulus yang dipakai untuk memberitakan Injil, tetapi semua murid Tuhan Yesus, serta semua orang-orang percaya lainnya. Ada waktu atau “khairos” Tuhan yang Tuhan sudah tetapkan, dan rencana pelayanan rasul Paulus yang Tuhan sudah buat.  Jadi, bukan berarti Tuhan melarang pekabaran Injil di Asia, tetapi khusus pada waktu itu, kehendak hati Paulus bukanlah menjadi kehendak Allah, karena Allah berkehendak Paulus pergi melayani Injil di tempat yang lain, namun selanjutnya kita tahu dari Kisah Para Rasul, bahwa ternyata rasul Paulus pun pergi memberitakan Injil di Asia.

Kristen Harus Beda

kristen beda Orang yang sudah percaya kepada Tuhan Yesus, telah diperbaharui kehidupannya menjadi baru.  Oleh karena itu, cara hidup lama harus ditinggalkan.  Dalam  Roma 12:2 tertulis: “Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah: apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna.”

Filipina merupakan salah satu negara dengan mayoritas penduduk beragama Kristen Katolik, tapi masih banyak yang mengikuti tradisi kebudayaan bangsa mereka yang lama.

Banyak dari mereka yang percaya kepada Tuhan Yesus, tapi juga percaya kepada dewa-dewa lain.  Ini merupakan suatu perkara yang bertentangan satu sama lain.  Terang tidak dapat bersatu dengan gelap.  Kita tidak dapat mengabdi kepada dua tuan. Hati yang mendua tidak akan sejahtera, dan terlebih lagi, keselamatan kekal justru menjauh dari kita.

Ada kepercayaan orang dulu mengatakan: di samping kasur bayi harus ditaruh sapu lidi supaya bayinya tidak diganggu setan.  Ada juga yang bilang, kalau bepergian harus pakai peniti supaya tidak diganggu roh jahat.  Ada yang percaya angka 4 itu sial, begitu juga angka 13.  Apabila kita masih mengikuti pemikiran duniawi, berarti kita belum sungguh-sungguh beriman kepada Tuhan Yesus.  Mungkin anda mengatakan,”ah ini sih percaya gak percaya,  cuman buat jaga-jaga saja.”  Itu berarti tidak beriman, sekali lagi : Tidak beriman!

Kebudayaan modern juga tidak boleh kita biarkan masuk dan menjadi gaya hidup kita sebagai orang Kristen, karena tidak sesuai dengan Alkitab.

Budaya modern yang tidak sesuai Alkitab itu misalnya: materialisme (menempatkan materi sebagai hal dan tujuan tertinggi dalam hidup), konsumerisme (menganggap barang-barang mewah sebagai ukuran kebahagiaan), hedonisme (menganggap kesenangan adalah tujuan tertinggi dari segala usaha manusia), liberalisme (menekankan kebebasan yang seluasnya bagi hidup individu dan social), kapitalisme liberal (memupuk modal sebanyak-banyaknya sebagai tujuan tindakan ekonomi), dan elitisme (kecenderungan hidup mewah).

Dimanakah posisi kita saat ini? Janganlah serupa dengan dunia ini. Tuhan Yesus memberkati!

Mengapa Yesus Dicobai Iblis?

yesus-dicobaiMatius 4 : 1-11 menceritakan bagaimana Tuhan Yesus dicobai oleh Iblis.  Kejadian ini bagi sebagian orang terasa aneh, sehingga timbul beberapa pertanyaan dan pernyataan seperti berikut:
– kok Tuhan Yesus dicobai? Kalau Dia Tuhan mengapa dia dicobai oleh Iblis?
– Iblis tidak akan berani mencobai Tuhan, jadi kalau Yesus dicobai maka Yesus bukan Tuhan.

Pertanyaan tersebut saya baca dalam sebuah tulisan dari orang yang murtad dari imannya kepada Tuhan Yesus.  Sangat disayangkan bahwa pengertiannya yang kurang mengenai firman Tuhan dan ketergantungannya kepada cara berpikir yang salah menjadikannya murtad.  Iman Kristiani tidak bertentangan dengan akal logika, tetapi justru melampaui akal logika manusia itu.

Lalu mengapa Yesus dicobai Iblis?
Jawabannya jelas karena Dia berada dalam tubuh daging yaitu tubuh manusia, Yesus adalah Allah 100% dan manusia 100%, itu sebabnya Yesus seringkali menyebut diri-Nya sebagai “Anak Manusia” untuk menunjukkan kemanusiaan-Nya.
Sebagai manusia, Dia juga mengalami pencobaan-pencobaan yang sama yang dialami oleh manusia dalam tubuh daging ini.  Pencobaan Iblis bertujuan untuk menjatuhkan Yesus ke dalam dosa yang sama dengan Adam, manusia yang pertama.  Perbedaan antara Yesus dan Adam sangat jelas. Adam dibentuk dari tanah dan diberikan nafas hidup, tetapi Yesus tidak demikian. Dia, yang adalah Allah sendiri, masuk ke dalam rahim perawan Maria, dan menjadi manusia.
Alkitab berkata bahwa “semua manusia telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah”  (Roma 3:23).  Adam dan Hawa berbuat dosa setelah gagal mengatasi pencobaan Iblis di taman Eden, sehingga mereka kehilangan kemuliaan Allah.   Hal yang sama pula dikerjakan oleh Iblis kepada Yesus dalam kemanusiaan-Nya, supaya Dia jatuh dalam dosa dan kehilangan kemuliaan-Nya sebagai Allah.  Jika Yesus gagal mengatasi pencobaan Iblis, maka akan muncul ungkapan bernada ejekan: “Ternyata  Allah sendiri tidak sanggup mengatasi pencobaan Iblis!, dalam rupa-Nya sebagai manusia”.
Tapi, syukur kepada Bapa, dan terpujilah Tuhan Yesus karena Dia membuktikan bahwa dalam rupa dan keberadaan-Nya sebagai manusia, Dia sanggup menang mengatasi pencobaan.

Saya akan mengambil suatu contoh, bila saudara punya kuasa untuk mengubah diri anda menjadi sesuatu yang lain, misalnya menjadi kucing, maka ketika saudara menjadi seekor kucing, saudara akan mengalami kesulitan dan pencobaan serta ujian sebagai seekor kucing.  Anjing tidak akan peduli apakah saudara sebenarnya adalah manusia, karena dalam rupa dan keberadaan seekor kucing, anda akan dikejar-kejar oleh Anjing. Anda harus mengalami kesulitan yang sama dengan kucing-kucing lain.
Ini hanyalah sebagai gambaran saja, agar saudara mengerti penjelasan di atas. Namun, keterbukaan saudara kepada Injil dan iman saudara lah yang akan membuat anda mengerti dengan sepenuhnya apa yang saya sampaikan.
Sebab bagi orang-orang yang tidak percaya, firman Tuhan nampak seperti kebodohan, tetapi bagi orang percaya, firman Tuhan itu mulia dan menjadi terang yang bercahaya dalam hidupnya.

Tiga area dalam kehidupan manusia yang dicobai Iblis, nampak dari kisah pencobaan ini.
Yang pertama:  
Yesus dicobai dalam hal keinginan daging.  Iblis menyuruh-Nya untuk mengubah batu menjadi roti, tetapi Tuhan Yesus berkata bahwa manusia tidak hidup dari roti saja melainkan dari Firman Allah. (Matius 4:4).
Perhatikan bahwa ayat yang bunyinya sama terdapat dalam Ulangan 8:3 : “Jadi Ia merendahkan hatimu, membiarkan engkau lapar dan memberi engkau makan manna, yang tidak kaukenal dan yang juga tidak dikenal oleh nenek moyangmu, untuk membuat engkau mengerti, bahwa manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi manusia hidup dari segala yang diucapkan TUHAN.”  Bangsa Israel pernah dicobai dengan hal yang sama, yakni keinginan daging, dan mereka telah gagal di padang gurun. Hanya dua orang saja yang keluar dari Mesir  berhasil masuk ke tanah perjanjian yaitu Yosua dan Kaleb, selebihnya adalah keturunan yang lahir di padang gurun.

Kedua:
Yesus dicobai dalam hal keangkuhan atau kesombongan.  Iblis menyuruh-Nya menjatuhkan diri ke bawah, karena pasti malaikat akan menatang-Nya dan menolong-Nya.  Tapi Yesus berkata: “Janganlah engkau mencobai Tuhan, Allahmu!”.  Sebagai Yang Maha Kuasa, bukan hal yang susah untuk menjatuhkan diri tanpa terluka sedikitpun, tetapi hal itu merupakan suatu pelanggaran dosa yang terjadi bila dilakukan. Kesombongan merupakan dosa yang tidak berkenan.  Allah tidak dapat melanggar kekudusan-Nya sendiri, sehingga Yesus, yang adalah manusia 100% dan Allah 100%, tidak mau melakukan hal itu, karena itu merupakan kesombongan diri.

Ketiga:
Yesus dicobai dalam hal keinginan mata dan hawa nafsu duniawi.  Iblis memperlihatkan semua kerajaan dunia beserta kemegahannya dan menawarkan itu semua kepada Yesus, asal Dia mau menyembah Iblis.  Jadi, ini tidak meniadakan fakta bahwa Yesus adalah Allah, tetapi kita mengerti bahwa Iblis sedang berusaha menjatuhkan Yesus dari kemuliaan-Nya dan kesucian-Nya serta ketidakberdosaan-Nya.  Untuk pencobaan yang ketiga ini, Tuhan Yesus berkata: “”Enyahlah, Iblis! Sebab ada tertulis: Engkau harus menyembah Tuhan, Allahmu, dan hanya kepada Dia sajalah engkau berbakti!”

Yesus terbukti menang atas Iblis. Dan kemenangan Yesus atas pencobaan Iblis, merupakan kemenangan yang seharusnya dimiliki oleh Adam dan Hawa, dulu sekali ketika mereka juga dicobai Iblis.
Adam membawa kita, seluruh manusia, kepada maut, tetapi Yesus membawa kita kepada hidup, sebagaimana tertulis dalam Roma 5:17 ,  “Sebab, jika oleh dosa satu orang, maut telah berkuasa oleh satu orang itu, maka lebih benar lagi mereka, yang telah menerima kelimpahan kasih karunia dan anugerah kebenaran, akan hidup dan berkuasa oleh karena satu orang itu, yaitu Yesus Kristus.”

Tuhan memberkati saudara senantiasa dan saya berdoa supaya iman saudara bertumbuh ke arah Kristus supaya engkau hidup dan memperoleh keselamatan kekal di dalam Dia. Amin.

 

Hari-hari Penciptaan

earthKejadian pasal 1 menceritakan penciptaan langit, bumi dan segala isinya yang dikerjakan oleh Allah.  Allah hanya berfirman maka semuanya itu jadi.  Kuasa firman Tuhan itu nyata dalam realita historis kehidupan alam semesta.
Jangka waktu Allah menciptakan dunia ini, tercatat dalam Kejadian satu, selama 6 hari, dan pada hari ketujuh Dia beristirahat dari segala pekerjaan penciptaan itu.

Apa saja yang diciptakan oleh Allah dari hari pertama hingga keenam? Berikut ini adalah rinciannya:

Hari ke-1:
– Langit dan bumi
– Terang, ada siang dan ada malam

Hari ke-2:
– Cakrawala

Hari ke-3:
– Daratan dan Lautan
– Segala jenis tumbuh-tumbuhan

Hari ke-4:
– Benda-benda penerang pada cakrawala: matahari, bulan dan bintang-bintang, ini termasuk planet-planet lainnya, dan segala gugusan bintang-bintang

 Hari ke-5:
– segala jenis mahkluk hidup di dalam air
– segala jenis burung yang bersayap

Hari ke-6:
– Manusia, diciptakan menurut gambar dan rupa Allah (serupa dan segambar dengan Allah)
– segala jenis mahkluk hidup di darat, ternak, binatang melata dan binatang-binatang liar

Ada satu hal perbedaan ketika Allah menjadikan manusia dibandingkan dengan yang lain.  Bila yang lain Allah hanya berfirman maka menjadi ada, ketika menciptakan manusia Allah tidak berfirman, tetapi Dia membentuknya dari tanah lalu menghembuskan nafas hidup kepadanya. Hal ini tercatat dalam Kejadian 2:7.  Ini menunjukkan bahwa manusia merupakan ciptaan yang spesial, yang berbeda dari ciptaan lainnya.

Dalam ayat 31 dikatakan: “Maka Allah melihat segala yang dijadikan-Nya itu, sungguh amat baik.” Jadi jelas bahwa Allah membuat segala sesuatu dengan sempurna dan amat baik adanya, bukan sekedar baik tetapi amat baik, ini menunjukkan suatu tingkat kualitas penciptaan yang Allah kerjakan, bukan main-main, tetapi suatu keseriusan Allah dalam menciptakan segalanya.

Hari Terakhir di 2012

happy-new-year-13Hari ini adalah hari terakhir di Tahun 2012, tapi bukan berarti akhir dari segalanya. Ada masa depan yang Tuhan sudah rancangkan buat masing-masing kita yang hidup di dunia ini.

Namun, hari ini saya mendengar kabar mengenai meninggalnya seorang abang rohani, sewaktu kuliah di Bandung dulu. Namanya Bang Doly Hutapea.
Bagi dia, hari ini adalah hari terakhirnya berada di dunia yang fana ini. Tugasnya sebagai seorang manusia, pelayan Tuhan, suami dan ayah sudah selesai.  Namun, kehidupannya tidaklah berakhir, karena ada hidup sesudah mati, seperti yang dikatakan dalam Alkitab, dan sesuai dengan janji Tuhan Yesus sendiri yang berkata: “Akulah kebangkitan dan hidup; barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan hidup walaupun ia sudah mati,..” (Yohanes 11:25).

Bagaimana bila hari ini adalah hari terakhir buat kita? Apakah yang akan kita lakukan? Tidak ada yang tahu kapan hari-harinya berakhir di bumi ini, namun kita memiliki kepastian di dalam Tuhan, bahwa segala sesuatu ada waktunya dan semua indah pada waktunya.  Tuhan telah menetapkan langkah-langkah setiap orang yang berkenan kepada-Nya.

Apa yang harus kita lakukan?
Mazmur 37:3 berkata: “Percayalah kepada TUHAN dan lakukanlah yang baik, diamlah di negeri dan berlakulah setia”

Dalam hidup yang Tuhan percayakan, biarlah kita senantiasa memuliakan nama Tuhan, melakukan apa yang menjadi panggilan-Nya bagi kita. Setiap orang percaya diberikan tugas untuk menjadi pemberita Injil, bukan saja pendeta, penginjil, hamba Tuhan, namun semua orang percaya harus menjadi saksi Kristus.  Bagi setiap kita yang percaya inilah pesan firman Tuhan melalui rasul Paulus:  “Tetapi kuasailah dirimu dalam segala hal, sabarlah menderita, lakukanlah pekerjaan pemberita Injil dan tunaikanlah tugas pelayananmu!”
2 Timotius 4:5.

Janji Tuhan Yesus sungguh memberikan kekuatan, Ia berkata jangan kuatir, dan Ia juga berkata bahwa Ia akan menyertai kita sampai akhir  jaman.

Jangan takut menghadapi tahun 2013 sebab Tuhan beserta kita senantiasa.
Selamat Tahun Baru 2013, Tuhan Yesus memberkati!

Selamat Natal

Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya barangsiapa percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal. (Yoh. 3:16)

SELAMAT HARI NATAL 2012

Kasih karunia dan berkat serta damai sejahtera dari Allah Bapa dan dari Tuhan Yesus Kristus dalam persekutuan yang erat dengan Roh Kudus menyertai saudara senantiasa sekarang dan selamanya.

Kabar Keselamatan Untuk Anda