Firman Tuhan Sebagai Pedoman

Bertahun-tahun yang lalu, seorang ayah yang belum percaya menceritakan kepada anak gadis kecilnya tentang kelahiran kembali dalam cara yang salah (Entah darimana dia mendapat ide cerita itu). Dia berkata:
“Kalau kita hidup baik di dunia ini, maka waktu kita meninggal Tuhan akan menghidupkan kembali sebagai manusia lagi.” (Di lingkungan yang lain)
“Kalau orang itu kadang baik, kadang jahat, maka orang itu akan dilahirkan kembali menjadi binatang berkaki empat atau berkaki dua.”
“Kalau orang itu jahat, maka orang itu akan dilahirkan kembali menjadi binatang melata, seranga, atau binatang-binatang kecil yang mudah terbunuh oleh manusia.”

Gadis kecil itu ingat terus akan cerita ayahnya, sampai suatu hari gadis kecil itu diajak bermain ke kebun binatang. Bukannya kesenangan yang didapat tetapi rasa ketakutan karena dia ingat cerita ayahnya akan tentang manusia yang dilahirkan kembali menjadi binatang. Kebun binatang sama dengan kebun manusia jahat menurut pendapat gadis kecil itu. Waktu terus berlalu sampai si gadis kecil itu akhirnya mengerti bahwa apa yang diceritakan oleh ayahnya itu tidak benar. Dia tahu tujuan ayahnya melalui cerita itu adalah agar si gadis kecil itu menjadi anak yang baik, tidak disadari bahwa dampak cerita yang ngawur itu justru menyiksa perasaan anaknya.

Sekarangpun, kadang dalam lingkungan orang yang mengaku percaya Yesus, masih ada saja orang tua yang menasihati dan menyampaikan sesuatu yang salah kepada anak-anaknya. Terbawa dengan cerita-cerita dongenglah, tahayullah, atau apapun cerita yang dibuat sendiri dan mengada-ada yang akhirnya bukan membawa kebaikan tapi jadi menakut-nakuti anak-anak mereka (seperti yang saya alami, yang saya tulis ini.)

Semua orang tua mau anak-anaknya bertumbuh menjadi orang-orang yang baik dalam segala perkara. Tidak salah membaca banyak buku sebagai sumber atau masukan dalam membimbing anak-anak kita. Tetapi jangan lupa, ada satu buku yang sangat penting yang dapat dijadikan pedoman, yaitu buku “Firman Tuhan” yang sudah sangat jelas kebenarannya seperti yang dikatakan dalam Amsal 22:6, “Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanya ia tidak akan menyimpang daripada jalan itu.”

Mari kita tunjukkan dan tuntun anak-anak kita di jalan yang dikehendaki-Nya.

Tuhan Memberkati.

(By: S.L.)

God Counted Cross

Image

I counted dollars while God counted crosses,
I counted gains while He counted losses,
I counted by worth by the things gained in store
But He sized me up by the scars that I bore.

I coveted honors and sought for degrees,
He wept as He counted the hours on my knees;
I never knew until one day by the grave
How vain are the things that we spend life to save;
I did not yet know until my loved one went above
That richest is he who is rich in God’s love.

-The Brethren Evangelist –

“Betapa sia-sianya usaha yang kita lakukan dalam hidup, tanpa memiliki Yesus.
Orang yang paling kaya adalah mereka yang kaya dalam kasih karunia Allah.”

God’s Pay

Who does God’s work will get God’s pay,
However long may seem the day,
However weary be the way;
Though powers and princes thunder “Nay,”
Who does God’s work will get God’s pay.

He does not pay as others pay,
In gold or land or rayment gay;
In good that vanish and decay;
But God in wisdom knows a way,
And that is sure, let come what may,
Who does God’s work will get God’s pay.

– Author Unknown –

Kerja buat Tuhan selalu manis rasanya
Mengerjakan panggilan Tuhan jangan putus asa
Marilah kerjakan dengan semangat membara
Karena upah besar menanti di sorga.